Cara Membersihkan Kolam Renang Dalam 11 Langkah

Albert Evans 25-08-2023
Albert Evans

Deskripsi

Gagasan yang muncul dalam imajinasi populer tentang pembersihan kolam renang yang mudah seperti di film-film, hampir tanpa usaha, santai dengan hanya menggunakan pembersih daun tradisional adalah hal yang menyesatkan.

Mempelajari cara membersihkan kolam renang dengan benar dapat menjadi tugas yang serius, terutama jika Anda tidak melakukannya secara teratur. Ketika saya masih kecil, kakak-kakak saya selalu menyelam ke dalam kolam renang selama liburan bulan Juli (dengan suhu yang sangat rendah!), tetapi dinginnya air tidak menjadi penghalang terbesar.

Kotoran, tanah dan puing-puing membuat ritual ini menjadi kotor! Yang benar adalah bahwa perawatan kolam renang yang sering adalah penting dan pada akhirnya menghemat waktu.

Jadi dalam tutorial ini, kita akan membahas tentang cara membersihkan kolam renang yang sangat kotor dan cara merawat kolam renang dengan benar untuk penggunaan rutin. Ingatlah bahwa musim panas akan segera tiba! Simak sekarang cara membersihkan kolam renang selangkah demi selangkah!

Langkah 1: Cara membersihkan kolam: singkirkan daun dan kotoran

Untuk membersihkan secara manual, ambil galah dan skimmer datar - atau bahkan jaring - sehingga Anda dapat menangkap kotoran yang mengambang di kolam renang. Bahkan ketika melakukan ini setiap hari, kotoran pasti akan tenggelam dan masuk ke sela-sela tikungan dan Anda harus menyedot kolam dan menjalankan pompa lebih sering untuk mencegah pertumbuhan bakteri.

Atau, 'pekerjakan' robot untuk melakukan pekerjaan itu! Ada banyak perangkat otomatis di pasaran yang tetap berada di permukaan sepanjang hari untuk melahap sisa-sisa makanan yang mungkin jatuh ke dalam kolam renang Anda.

Langkah 2: Sikat semua endapan dan ganggang dari dinding kolam.

Gosok semua dinding dan dasar kolam untuk menghilangkan ganggang dari lapisan kolam renang. Ganggang cenderung menempel pada dinding kolam renang.

Sikat di mana-mana, termasuk anak tangga, sudut dan tangga. Dalam beberapa kasus, perlu menambahkan flokulan, agar ganggang menggumpal dan mengendap. Kemudian Anda dapat menyedot debu pada langkah berikutnya.

Langkah 3: Menyedot debu kolam renang

Jangan berpura-pura bahwa bagian ini mudah, karena sebenarnya tidak! Lebih baik Anda melakukannya dengan musik yang keras atau b) membersihkan kolam renang secara teratur agar Anda dapat menghindari langkah ini!

Pertama-tama, Anda perlu merakit penyedot kolam renang Anda, yang terdiri dari a) kepala penyedot dan batang b) selang penyedot dan c) pelat penyedot. Kadang-kadang disebut "pelat skimmer", jadi jangan bingung! Selama semuanya cocok, Anda siap untuk pergi.

Untuk penyedotan ringan, atur filter katup ke 'Filter' dan untuk pekerjaan yang lebih berat, atur ke 'Pembuangan', yang mengirimkan air ke saluran pembuangan: dalam kasus terakhir, Anda harus mengisi ulang kolam, jadi tetap gunakan selang taman.

Mulailah dari bagian yang paling dangkal dan lanjutkan dengan perlahan dan hati-hati, seolah-olah Anda sedang menyedot karpet Persia yang lembut! Serius, jika Anda bergerak cepat dan kikuk, Anda hanya akan mengambil kotoran dan puing-puing tambahan dan membuat seluruh proses menjadi lebih lama dan lebih sulit.

Langkah 4: Jaga agar pompa Anda tetap berjalan

Biarkan pompa tetap menyala kecuali jika Anda perlu mencuci kembali saringan pasir, dalam hal ini lakukan ini terlebih dahulu.

Lihat juga: Kiat Pengaturan yang Mudah

Setelah pompa mati, cukup pindahkan pilihan ke backwash, tutup katup untuk memungkinkan air kembali ke kolam dan buka katup lainnya untuk memungkinkan air dikosongkan melalui saringan pasir.

Nyalakan kembali pompa. Aliran air melalui saringan pasir akan berbalik arah dan membersihkan semua kotoran di dalam pasir. Air kotor ini kemudian dibuang dari sistem.

Sebagai patokan, Anda harus menjaga pompa tetap menyala selama sekitar 8 jam sehari. Ini biasanya cukup waktu untuk menyaring kolam renang sekali saja. Untuk perkiraan yang lebih akurat, cukup cari tahu a) volume air di kolam renang Anda dan bagi dengan b) volume air yang dapat dipompa oleh kolam renang Anda per jam.

Langkah 5: Ambil sampel air

Anda ingin mendapatkan sampel air untuk menguji kualitasnya, khususnya kadar PH, kadar klorin, dan total alkalinitas. Anda ingin memastikan bahwa air kolam renang Anda benar-benar aman untuk berenang! Jika air kolam renang Anda mengandung banyak bahan kimia, maka kebersihan dan keselamatan Anda secara keseluruhan akan terancam.

Selain itu, larutan kimia yang terlalu kuat atau terlalu lemah dapat berdampak buruk pada kolam renang itu sendiri, serta pada pompa dan filter.

Ambil sampel dari jet dan skimmer, sebaiknya di tengah kolam renang. Celupkan penguji plastik ke dalam kolam renang Anda, pastikan untuk mengambil air dari kedalaman minimal 45 cm untuk pembacaan yang paling akurat. Kimia air di dekat permukaan kolam renang mungkin tidak dapat mewakili air yang lebih dalam di dalam kolam renang, tetapi Anda masih bisa mendapatkan pembacaan yang akurat.(panjang rata-rata lengan pria sekitar 63 cm).

Ingatlah bahwa ada pilihan lain yang lebih mahal, yaitu penguji kolam renang digital yang memiliki elektroda untuk mengukur kadar bahan kimia di dalam air, dan tentu saja hasilnya lebih akurat dan dapat diandalkan.

Langkah 6: Periksa level labu takar

Berhati-hatilah untuk memastikan botol terisi hingga garis bertanda "isi" pada kolom. Pembacaan yang tepat membutuhkan rasio air kolam yang akurat untuk menguji larutan.

Lihat juga: Pelajari Cara Membersihkan Bola Lampu Hanya dalam 9 Langkah

Langkah 7: Menguji tingkat pH kolam renang

Setelah membilas penguji, isi tabung besar hingga garis padat atas dengan air kolam yang diambil dari kedalaman 45 cm. Tambahkan satu tetes Larutan No. 4 dan campur dengan menggoyangkan tabung secara perlahan. Larutan ini adalah natrium tiosulfat, penetral klorin. Tambahkan lima tetes Larutan No. 2, indikator merah fenol, dan ulangi. Bandingkan warnanya dengan standar warna pH dipenguji plastik untuk menentukan tingkat pH air kolam renang Anda.

Periksa tingkat pH air untuk memastikannya berada pada tingkat yang benar. Ini penting karena agar bahan kimia apa pun dapat bekerja dengan baik, tingkat pH harus tepat. Jika tingkat pH tidak tepat, lakukan penyesuaian yang diperlukan sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.

Langkah 8: Uji klorin bebas dan sisa klorin

Tambahkan lima tetes larutan No. 1 ke kolom untuk menguji klorin. Dalam kit ini, larutan indikator klorin menjadi orto-tolidin.

Catatan: Beberapa alat uji menggunakan tablet yang dapat larut, bukan larutan uji cair. Tambahkan klorin secukupnya ke dalam kolam sebagai perlakuan kejut. Ikuti petunjuk produk Anda dan pastikan Anda menghitung ukuran kolam Anda.

Langkah 9: Campurkan larutan

Pasang tutup botol dan balikkan atau balikkan botol beberapa kali untuk mencampur larutan dengan air kolam.

Langkah 10. Bandingkan warna

Setelah beberapa detik, Anda akan melihat perubahan warna air sampel Anda. Bandingkan warna yang ditunjukkan pada alat dengan sampel Anda. Ini akan memberi Anda pembacaan tingkat klorin bebas. Tunggu beberapa menit dan bandingkan warnanya sekali lagi untuk menentukan tingkat klorin sisa.

Catatan: Beberapa kit memiliki dua tes terpisah untuk klorin bebas dan sisa klorin, masing-masing membutuhkan larutan atau tablet yang berbeda.

Jika ada perbedaan yang mencolok, sesuaikan seperlunya untuk mencapai keseimbangan yang ideal. Anda akan melihat sendiri: ketika semuanya tepat, airnya jernih, tidak berbau kimiawi dan tidak meninggalkan residu pada kulit Anda.

Langkah 11: Tambahkan bahan kimia untuk menyeimbangkan kualitas air

Jika air tidak terlihat dan berbau sebagaimana mestinya, Anda dapat menambahkan bahan kimia yang sesuai dan mengujinya lagi.

Sebagai alternatif, jika Anda tidak ingin menggunakan bahan kimia kolam renang yang mahal, Anda dapat menggunakan baking soda untuk mengatur alkalinitas kolam renang. Ini juga tidak akan banyak mengurangi tingkat pH. Ini adalah trik yang biasa dilakukan oleh para profesional kolam renang.

Baca juga proyek DIY menarik lainnya dengan tips untuk pembersihan dan penggunaan rumah tangga : Pembersihan DIY

Ceritakan kepada kami tentang pengalaman Anda membersihkan kolam renang Anda!

Albert Evans

Jeremy Cruz adalah desainer interior terkenal dan blogger yang bersemangat. Dengan bakat kreatif dan perhatian terhadap detail, Jeremy telah mengubah banyak ruang menjadi lingkungan hidup yang menakjubkan. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga arsitek, desain mengalir dalam darahnya. Sejak usia muda, ia tenggelam dalam dunia estetika, selalu dikelilingi oleh cetak biru dan sketsa.Setelah memperoleh gelar sarjana Desain Interior dari universitas bergengsi, Jeremy memulai perjalanan untuk mewujudkan visinya. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri ini, dia telah bekerja dengan klien kelas atas, merancang ruang tamu yang indah yang mewujudkan fungsionalitas dan keanggunan. Kemampuannya untuk memahami preferensi klien dan mengubah impian mereka menjadi kenyataan membedakannya di dunia desain interior.Semangat Jeremy untuk desain interior melampaui menciptakan ruang yang indah. Sebagai penulis yang rajin, ia membagikan keahlian dan pengetahuannya melalui blognya, Dekorasi, Desain Interior, Ide untuk Dapur dan Kamar Mandi. Melalui platform ini, ia bertujuan untuk menginspirasi dan membimbing pembaca dalam upaya desain mereka sendiri. Dari tip dan trik hingga tren terkini, Jeremy memberikan wawasan berharga yang membantu pembaca membuat keputusan yang tepat tentang tempat tinggal mereka.Dengan fokus pada dapur dan kamar mandi, Jeremy percaya bahwa area ini memiliki potensi yang luar biasa untuk fungsionalitas dan estetikamenarik. Dia sangat percaya bahwa dapur yang dirancang dengan baik dapat menjadi jantung dari sebuah rumah, membina hubungan keluarga dan kreativitas kuliner. Demikian pula, kamar mandi yang dirancang dengan indah dapat menciptakan oasis yang menenangkan, memungkinkan individu untuk bersantai dan meremajakan diri.Blog Jeremy adalah sumber daya untuk penggemar desain, pemilik rumah, dan siapa saja yang ingin mengubah ruang hidup mereka. Artikel-artikelnya melibatkan pembaca dengan visual menawan, saran ahli, dan panduan mendetail. Melalui blognya, Jeremy berusaha memberdayakan individu untuk menciptakan ruang yang dipersonalisasi yang mencerminkan kepribadian, gaya hidup, dan selera mereka yang unik.Ketika Jeremy tidak sedang mendesain atau menulis, dia dapat ditemukan menjelajahi tren desain baru, mengunjungi galeri seni, atau menyeruput kopi di kafe yang nyaman. Rasa hausnya akan inspirasi dan pembelajaran berkelanjutan terlihat jelas dalam ruang yang dibuat dengan baik yang ia ciptakan dan konten berwawasan yang ia bagikan. Jeremy Cruz adalah nama yang identik dengan kreativitas, keahlian, dan inovasi di bidang desain interior.