Dompet dokumen DIY

Albert Evans 11-10-2023
Albert Evans

Deskripsi

Saya adalah penggemar hadiah buatan tangan, saya percaya bahwa semua kasih sayang yang dimasukkan ke dalam proyek buatan tangan akan sangat memperkaya hadiah. Itulah mengapa saya lebih memilih hadiah yang dipersonalisasi pada tanggal-tanggal seperti Hari Guru. Tahun ini, hadiah untuk guru anak saya adalah dompet dokumen kain .

Sebenarnya, ini akan menjadi meja guru dari kain - karena putranya memiliki banyak guru di sekolah! Menurut saya, tempat dokumen dari kain adalah benda yang berguna dan sangat menawan untuk diberikan sebagai hadiah. Apa kau setuju?

Saya telah menerbitkan beberapa ide untuk Hadiah Hari Guru !

Tidak, saya tidak memiliki keahlian khusus dalam seni menjahit secara manual - bahkan saya tidak memiliki mesin jahit! Tapi sekarang ibu saya menjadi penjahit yang handal! Dan seperti yang telah dilakukannya di banyak bidang kehidupan lainnya, dia juga membantu saya dalam dunia benang dan kain ini.

Gagasan tentang dompet tempat dokumen sebagai hadiah untuk guru adalah miliknya - saya menyukainya segera setelah saya melihatnya! Dia begitu murah hati, selain membuat hadiah Hari Guru untuk anak saya, dia juga menyediakan dirinya untuk melakukan langkah demi langkah untuk dipublikasikan di sini. (Apakah ibu saya tidak mengagumkan?!)

Ayah saya membantu menyusun langkah-langkahnya dan bersama-sama mereka membuat resep yang begitu rinci, bahkan saya, yang tidak tahu apa-apa tentang menjahit, merasa mudah melakukannya. Lihatlah!

Langkah 1: Jiplak dan gunting templat pada karton atau kertas.

Cetakan harus dalam ukuran berikut ini:

  • Badan dompet: 18,5 cm x 15 cm;
  • Saku 1: 20 cm x 15 cm;
  • Saku 2: 16 cm x 15 cm;

Langkah 2: BADAN KARTU

Pada kain yang dipilih, jiplak templat "badan dompet" (15 cm x 18,5 cm) dua kali dan satu kali pada selimut akrilik dan gunting.

Lihat juga: DIY: Cara Membuat Kantong Termal dari Biji-bijian dan Herbal

Langkah 3: Saku 1

Pada kain, jiplak dan gunting "saku -1" berukuran 15 cm x 20 cm. Pada selimut akrilik, jiplak dan gunting berukuran 15 cm x 10 cm.

Langkah 4: Merakit kantong

Pada sisi belakang kain, sejajar dengan salah satu tepinya, letakkan selimut akrilik dengan sisi resin menghadap ke bawah dan setrika dengan suhu panas agar selimut melekat pada kain.

Kemudian lipat kain ke arah kanan dan jahit sepanjang tepi yang terlipat dengan jarak satu kaki mesin.

Langkah 5: Saku 2

Pada kain, jiplak dan gunting "Saku -2" berukuran 15 cm x 16 cm. Pada selimut akrilik, jiplak dan gunting berukuran 15 cm x 8 cm.

Langkah 6: Merakit saku

Pada sisi belakang kain, sejajar dengan salah satu tepinya, letakkan selimut akrilik dengan sisi resin menghadap ke bawah dan setrika dengan suhu panas agar selimutnya melekat pada kain. Kemudian lipat kain dengan sisi kanan menghadap ke luar dan jahit sepanjang tepi yang terlipat dengan jarak satu kaki mesin. Persis seperti yang ditunjukkan pada gambar Langkah 04.

Langkah 7: Menggabungkan kantong

Tempatkan kantong 2 di atas kantong 1 dan setrika jahitan pengaman di sisi-sisinya untuk menyatukan kedua kantong.

Langkah 8: Menyatukan kantong ke badan dompet

Pada kain badan dompet dengan selimut akrilik yang sudah dilekatkan, letakkan kantong menghadap kain (dari kanan ke kanan), buatlah jahitan pengaman pada sisi-sisinya, seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Langkah 9: Menyatukan bodi (dengan saku) ke lapisan dompet

Pada badan dompet, dengan kantong yang sudah dijahit (langkah 08), letakkan lapisan dengan sisi kanan kain menghadap ke atas. Lapisan adalah potongan kain kedua yang telah dipisahkan untuk badan dompet, selanjutnya jahit sisi samping dan sisi atas, biarkan sisi bawah terbuka, tempat kita akan mengurai potongan tersebut.

Lihat juga: Perapian Portabel DIY

Langkah 10: Menyelesaikan jahitan

Gunting sisa kain, benang dan sudut-sudutnya. Balikkan kain, persiapkan sudut-sudutnya dan setrika. Tutup bagian bawahnya.

Langkah 11: Memasang tombol dompet

Buka lipatan pakaian untuk kedua kalinya. Letakkan tangan Anda di dalam saku yang lebih besar dan tarik sudut-sudutnya, buka pakaian. Persegi sudut-sudutnya dan setrika lagi. Dengan penggaris, temukan garis tengah pakaian dan tandai dengan pensil untuk menentukan lokasi kancing press.

Langkah 12: Dompet dokumen Anda sudah selesai

Apakah ini hadiah yang dipersonalisasi dengan baik atau tidak? Dompet dokumen yang penuh pesona!

Albert Evans

Jeremy Cruz adalah desainer interior terkenal dan blogger yang bersemangat. Dengan bakat kreatif dan perhatian terhadap detail, Jeremy telah mengubah banyak ruang menjadi lingkungan hidup yang menakjubkan. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga arsitek, desain mengalir dalam darahnya. Sejak usia muda, ia tenggelam dalam dunia estetika, selalu dikelilingi oleh cetak biru dan sketsa.Setelah memperoleh gelar sarjana Desain Interior dari universitas bergengsi, Jeremy memulai perjalanan untuk mewujudkan visinya. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri ini, dia telah bekerja dengan klien kelas atas, merancang ruang tamu yang indah yang mewujudkan fungsionalitas dan keanggunan. Kemampuannya untuk memahami preferensi klien dan mengubah impian mereka menjadi kenyataan membedakannya di dunia desain interior.Semangat Jeremy untuk desain interior melampaui menciptakan ruang yang indah. Sebagai penulis yang rajin, ia membagikan keahlian dan pengetahuannya melalui blognya, Dekorasi, Desain Interior, Ide untuk Dapur dan Kamar Mandi. Melalui platform ini, ia bertujuan untuk menginspirasi dan membimbing pembaca dalam upaya desain mereka sendiri. Dari tip dan trik hingga tren terkini, Jeremy memberikan wawasan berharga yang membantu pembaca membuat keputusan yang tepat tentang tempat tinggal mereka.Dengan fokus pada dapur dan kamar mandi, Jeremy percaya bahwa area ini memiliki potensi yang luar biasa untuk fungsionalitas dan estetikamenarik. Dia sangat percaya bahwa dapur yang dirancang dengan baik dapat menjadi jantung dari sebuah rumah, membina hubungan keluarga dan kreativitas kuliner. Demikian pula, kamar mandi yang dirancang dengan indah dapat menciptakan oasis yang menenangkan, memungkinkan individu untuk bersantai dan meremajakan diri.Blog Jeremy adalah sumber daya untuk penggemar desain, pemilik rumah, dan siapa saja yang ingin mengubah ruang hidup mereka. Artikel-artikelnya melibatkan pembaca dengan visual menawan, saran ahli, dan panduan mendetail. Melalui blognya, Jeremy berusaha memberdayakan individu untuk menciptakan ruang yang dipersonalisasi yang mencerminkan kepribadian, gaya hidup, dan selera mereka yang unik.Ketika Jeremy tidak sedang mendesain atau menulis, dia dapat ditemukan menjelajahi tren desain baru, mengunjungi galeri seni, atau menyeruput kopi di kafe yang nyaman. Rasa hausnya akan inspirasi dan pembelajaran berkelanjutan terlihat jelas dalam ruang yang dibuat dengan baik yang ia ciptakan dan konten berwawasan yang ia bagikan. Jeremy Cruz adalah nama yang identik dengan kreativitas, keahlian, dan inovasi di bidang desain interior.