Cara Membuat Bantal Lantai Langkah Demi Langkah

Albert Evans 19-10-2023
Albert Evans

Deskripsi

Apakah Anda menganggap diri Anda seorang ahli bedah (atau penyihir, atau ahli) dalam hal menjahit? Maka proyek kami berikutnya sangat cocok untuk Anda ... cara membuat bantal lantai selangkah demi selangkah! Tetapi karena kami ingin memangkas biaya dan pengeluaran, tidak perlu kehabisan dan membeli kain baru, karena kami akan membuat bantal lantai raksasa dengan menggunakan handuk mandi/pantai biasa.

Memiliki keterampilan dan waktu untuk membuat bantal lantai DIY sendiri tidak hanya menghemat waktu Anda, tetapi juga meningkatkan kreativitas Anda, yang berarti Anda dapat merencanakan ke depan dan membuat bantal unik (atau bahkan pouf lantai DIY) yang benar-benar luar biasa.

Jadi, mari kita lihat keseruan yang bisa kita dapatkan dengan mempelajari cara membuat bantalan lantai selangkah demi selangkah.

Langkah 1: Pilih dan ukur handuk Anda

Hal hebat lainnya dari proyek bantal lantai DIY ini adalah kain handuk yang sudah cocok untuk dicuci dengan mesin, jadi Anda tahu bahwa menjaga kebersihan sarung bantal Anda akan sangat mudah.

- Mulailah dengan mengukur ukuran bantal pada handuk untuk menentukan apakah kain Anda cukup.

Langkah 2: Mulai melipat dan memperbaiki

Sekarang, setelah Anda mengetahui seberapa banyak kain yang harus dibiarkan "terbuka", akan lebih mudah untuk mulai mengerjakan sampulnya.

- Lipat handuk agar pas di atas bantalan lantai DIY, tapi pastikan Anda menyisakan sedikit kain ekstra di bagian sisinya untuk jahitannya.

Langkah 3: Mulai menjepit dan menjahit

Tidak masalah jika Anda membuat satu bantal lantai atau beberapa pouf lantai DIY, menjepit handuk Anda akan membantu kain tetap di tempatnya!

- Mulailah menjahit satu sisi terlebih dahulu dengan membuat jahitan di sepanjang tepi kain.

Langkah 4. Jahit bagian tengah hingga tertutup

- Setelah sisi Anda dijahit, fokuskan perhatian Anda pada sisi horizontal (lebih panjang) yang bertemu tepat di tengah ketika Anda menutupnya.

- Setelah itu, Anda seharusnya hanya memiliki satu bukaan utama yang tersisa pada sarung bantal DIY Anda.

Langkah 5: Masukkan bantal

Jika ukuran Anda sudah benar, memasukkan bantal ke dalam sarung baru yang terbuat dari handuk, seharusnya cukup mudah.

Lihat juga: Cara membuat bibit ular sanca (langkah demi langkah)

Ujung kain yang tersisa:

Jika Anda memiliki banyak kain yang tersisa setelah menjahit jahitannya, potong saja dengan gunting kain.

Langkah 6: Hadapi bukaan terakhir

Di sini kami menawarkan tiga opsi untuk bantal buatan Anda:

1. Menjahit bukaan terakhir setelah memasukkan bantal;

2. menambahkan ritsleting; atau

3. Buatlah saku pada sisi yang terbuka agar Anda dapat dengan mudah mengeluarkan bantal saat mencuci.

Cara menambahkan saku pada bantal lantai DIY Anda:

- Kelim kain handuk berbentuk persegi panjang yang cukup panjang untuk menutupi seluruh bantal dengan sedikit kelebihan kain.

- Lipat persegi panjang sehingga sisi 'kanan' kain menghadap ke dalam dan ujung-ujungnya saling tumpang tindih.

Lihat juga: Mudah dan Murah: Tempat Alat yang Dipasang di Dinding

- Setelah menjahit sisi-sisinya, cukup balikkan sarung bantal bagian dalam ke luar.

Langkah 7: Kagumi hasil karya Anda

Pada titik ini, Anda harus memiliki sarung bantal yang dibuat dengan baik (menahan bantal Anda dengan aman di dalamnya) yang terbuat dari handuk.

Bagaimana hasil Anda?

Langkah 8: Tambahkan beberapa tombol

Menambahkan kancing ke bantal apa pun adalah cara yang pasti untuk memberikan tampilan yang lebih dekoratif dan berkelas. Dan menjahitnya ke bantal raksasa Anda dengan tali sangatlah mudah!

Meskipun Anda memiliki kebebasan berkreasi sepenuhnya terkait desain kancing bantal Anda, disarankan untuk memilih kancing yang menyempurnakan desain bantal lantai DIY Anda yang lain. Jika Anda mau, Anda bahkan dapat memilih kancing yang dilapisi kain yang sesuai dengan bagian lain dari bantal raksasa ini - tapi itu terserah Anda.

Langkah 9: Ukur dan tandai

Karena Anda ingin menempatkan kancing-kancing ini secara merata di seluruh permukaan bantal lantai, maka, sangat penting untuk mengukur di mana Anda ingin menambahkan tiap kancing. Menjahit kancing pada jarak yang sama satu sama lain (dan dari tepi bantal), akan memastikan desain yang menyeluruh.

- Setelah mengukur, tandai sedikit kain dengan pena atau bahkan peniti di mana Anda akan menjahit kancing.

Langkah 10. Jahit kancing Anda

- Masukkan kabel melalui tombol pertama

- Pusatkan tombol ini di tengah-tengah senar.

- Ikat simpul untuk menahan kancing pada tempatnya dan mulailah memasukkan benang ke dalam kain

- Masukkan jarum ke dalam jahitan pertama yang ditandai pada kain handuk

- Masukkan jarum dengan sedikit tenaga untuk memastikan jarum menembus kain

- Bawa jarum kembali ke atas dan melalui kain, tarik sampai benangnya kencang (ini harus terjadi setiap kali Anda memasukkannya ke atas dan ke luar kain).

- Menjahit setiap kancing beberapa kali pada dan dari kain (dan mengarahkan ke setiap lubang kancing) memastikan bahwa kancing pada bantal buatan Anda terpasang dengan aman

- Setelah menempatkan masing-masing kancing pada sarung bantal, potong jarum dari tali dan ikat simpul.

- Untuk mengamankan setiap kancing, ikatkan ujung tali menjadi satu.

Langkah 11. Lengkapi semua tombol Anda

Jumlah kancing yang ingin Anda tambahkan pada bantal DIY Anda terserah Anda, tetapi pastikan Anda berkomitmen pada setiap kancing dengan benar sehingga tidak ada kancing yang terlihat seperti separuh.

Tip: Ingin memastikan tidak ada simpul ikatan Anda yang terlepas? Coba tambahkan sedikit lem kain pada setiap simpul tali dan biarkan mengering dengan baik sebelum menyentuhnya.

Langkah 12. Kagumi bantal lantai DIY Anda yang baru

Selamat kepada diri Anda sendiri karena telah mempelajari cara membuat bantal lantai DIY! Sekarang, di mana Anda akan menaruhnya? Lebih penting lagi, seperti apa bentuk bantal lantai DIY Anda berikutnya?

Baca juga proyek dekorasi DIY lainnya : Tempat Lilin Beton DIY

Ceritakan kepada kami bagaimana hasil bantal Anda!

Albert Evans

Jeremy Cruz adalah desainer interior terkenal dan blogger yang bersemangat. Dengan bakat kreatif dan perhatian terhadap detail, Jeremy telah mengubah banyak ruang menjadi lingkungan hidup yang menakjubkan. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga arsitek, desain mengalir dalam darahnya. Sejak usia muda, ia tenggelam dalam dunia estetika, selalu dikelilingi oleh cetak biru dan sketsa.Setelah memperoleh gelar sarjana Desain Interior dari universitas bergengsi, Jeremy memulai perjalanan untuk mewujudkan visinya. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri ini, dia telah bekerja dengan klien kelas atas, merancang ruang tamu yang indah yang mewujudkan fungsionalitas dan keanggunan. Kemampuannya untuk memahami preferensi klien dan mengubah impian mereka menjadi kenyataan membedakannya di dunia desain interior.Semangat Jeremy untuk desain interior melampaui menciptakan ruang yang indah. Sebagai penulis yang rajin, ia membagikan keahlian dan pengetahuannya melalui blognya, Dekorasi, Desain Interior, Ide untuk Dapur dan Kamar Mandi. Melalui platform ini, ia bertujuan untuk menginspirasi dan membimbing pembaca dalam upaya desain mereka sendiri. Dari tip dan trik hingga tren terkini, Jeremy memberikan wawasan berharga yang membantu pembaca membuat keputusan yang tepat tentang tempat tinggal mereka.Dengan fokus pada dapur dan kamar mandi, Jeremy percaya bahwa area ini memiliki potensi yang luar biasa untuk fungsionalitas dan estetikamenarik. Dia sangat percaya bahwa dapur yang dirancang dengan baik dapat menjadi jantung dari sebuah rumah, membina hubungan keluarga dan kreativitas kuliner. Demikian pula, kamar mandi yang dirancang dengan indah dapat menciptakan oasis yang menenangkan, memungkinkan individu untuk bersantai dan meremajakan diri.Blog Jeremy adalah sumber daya untuk penggemar desain, pemilik rumah, dan siapa saja yang ingin mengubah ruang hidup mereka. Artikel-artikelnya melibatkan pembaca dengan visual menawan, saran ahli, dan panduan mendetail. Melalui blognya, Jeremy berusaha memberdayakan individu untuk menciptakan ruang yang dipersonalisasi yang mencerminkan kepribadian, gaya hidup, dan selera mereka yang unik.Ketika Jeremy tidak sedang mendesain atau menulis, dia dapat ditemukan menjelajahi tren desain baru, mengunjungi galeri seni, atau menyeruput kopi di kafe yang nyaman. Rasa hausnya akan inspirasi dan pembelajaran berkelanjutan terlihat jelas dalam ruang yang dibuat dengan baik yang ia ciptakan dan konten berwawasan yang ia bagikan. Jeremy Cruz adalah nama yang identik dengan kreativitas, keahlian, dan inovasi di bidang desain interior.