Tisu Basah Untuk Membersihkan: Cara Membuat Tisu Basah Di Rumah

Albert Evans 19-10-2023
Albert Evans

Deskripsi

Pada akhir tahun 2019, keadaan di seluruh dunia mulai berubah drastis. Skenario baru ini membawa banyak tantangan dalam hidup kita dan kita harus beradaptasi dengan kenyataan baru, di mana kebersihan menjadi salah satu senjata utama untuk memerangi pandemi.

Kami tidak akan pernah membayangkan bahwa pada suatu pagi yang cerah, dunia tiba-tiba terkunci dan restoran, toko, serta bisnis ditutup. Virus aneh yang disertai dengan pengurungan di rumah tanpa batas waktu! Jadi, tiba-tiba, rumah kami dipenuhi oleh anak-anak dan pasangan. Dan dalam rutinitas baru ini, tidak butuh waktu lama bagi seluruh rumah untuk berubah menjadi kacau balau dalam beberapa hari.

Untuk menambah kekacauan, persediaan medis menjadi langka karena orang-orang mulai membeli persediaan dengan panik. Tisu basah, disinfektan, dan alat pelindung diri hampir menghilang dari toko-toko obat. Beberapa bulan kemudian, banyak perusahaan baru muncul yang menjual produk pembersih berkualitas rendah.

Setelah melakukan penelitian selama beberapa minggu, saya menyimpulkan bahwa tisu basah komersial tidak bagus untuk membersihkan. Bahkan perusahaan tradisional yang paling terkenal pun menghasilkan produk pembersih yang nyaman, tetapi berbahaya bagi kesehatan setelah digunakan dalam jangka waktu lama. Maka saya mulai menggunakan bahan-bahan alami untuk membersihkan rumah saya, seperti garam dan cuka.

Pertama, tisu dan tisu kertas konvensional adalah limbah besar. Dibuat untuk sekali pakai, mereka mendatangkan malapetaka dengan menambah tekanan pada lingkungan. Tidakkah Anda pikir kita bisa melakukan yang lebih baik daripada menggunakan tisu antibakteri yang tidak dapat digunakan kembali?

Kedua, tisu basah sangat berat di kantong. Untuk pembersihan menyeluruh, disarankan untuk menggunakan 2-3 tisu basah setelah menghabiskan waktu selama 4 jam di luar ruangan. Jika tisu basah dibuat untuk sekali pakai, setiap kali Anda membersihkan wajah, Anda membuang banyak uang hasil jerih payah Anda secara harfiah ke tempat sampah setiap hari.

Ketiga, tisu disinfektan siap pakai sangat beracun. Meskipun terasa segar, ada banyak tisu yang mengandung pemutih sebagai komponen utama dan itu berarti buruk bagi kulit Anda dan bahkan dapat menyebabkan alergi.

Membaca tentang banyaknya bahan kimia yang membahayakan tubuh kita, saya terdorong untuk memikirkan cara membuat tisu basah di rumah, dengan cara yang lebih alami dan tidak berbahaya bagi lingkungan seperti tisu basah sekali pakai.

Tisu basah buatan sendiri dapat dengan mudah dibuat di rumah dan itulah yang dimaksud dengan tutorial ini. Tetapi pertama-tama, Anda harus memutuskan, apa tujuan di balik tisu basah buatan sendiri, apakah tisu basah itu akan digunakan di dapur, atau Anda hanya akan menggunakannya untuk kebersihan pribadi?

Tergantung dari jawaban atas pertanyaan di atas, komposisi kimiawi tisu basah antibakteri DIY Anda mungkin berbeda-beda. Namun satu hal yang pasti, tisu basah untuk membersihkan dapur atau penggunaan pribadi Anda tidak akan memiliki efek samping dan tidak akan mempengaruhi anggaran Anda.

Jika Anda mencari kepraktisan dalam membersihkan dapur, tisu basah akan sangat membantu Anda. Anda dapat menggunakannya untuk membersihkan permukaan apa pun di dapur, mulai dari wastafel, meja dapur, dan bahkan kompor. Hanya 3 bahan yang dibutuhkan untuk membuatnya! Mari mulai membuat tisu basah buatan sendiri?

Langkah 1: Pilih handuk kertas Anda

Karena idenya di sini adalah membuat tisu basah buatan sendiri dan dapat digunakan kembali, maka kami menggunakan tisu kertas yang dapat digunakan kembali ini. Potong gulungan menjadi dua.

Langkah 2: Tempatkan gulungan di dalam wadah

Tempatkan gulungan tisu ke dalam wadah yang cukup dalam untuk menutupi gulungan.

Langkah 3: Alkohol dan cuka adalah dua komponen utama disinfektan

Dalam mangkuk, campurkan 350 ml air dengan 350 ml cuka dan alkohol.

Langkah 4: Campurkan resep buatan sendiri dengan penggilas adonan

Tuang campuran ke dalam stoples yang berisi gulungan tisu, lalu kocok perlahan selama sekitar 2 menit.

Langkah 5: Tisu basah buatan sendiri

Tutup stoples dan tunggu selama 24 jam. Selama waktu tersebut, putar stoples beberapa kali untuk membasahi tisu secara merata. Biarkan tisu menyerap cairan selama kurang lebih 24 jam.

Langkah 6: Tisu basah buatan Anda sudah siap!

24 jam kemudian, buka stoples dan lepaskan karton dari bagian tengah gulungan. Simpan tisu basah di dalam stoples dan gunakan kapan pun Anda mau.

Tisu basah untuk membersihkan

Ketika saya mulai membuat tisu basah ini di rumah, saya menggunakan resep yang disebutkan hampir di semua tempat, yaitu resep yang sama dengan yang saya bicarakan sebelumnya.

Tetapi setelah beberapa kali mencoba-coba, eksperimen saya mulai mendapatkan hasil yang signifikan.

Bersama dengan cuka dan alkohol, saya menggunakan sabun cair dalam larutan, diikuti dengan sedikit minyak esensial. Minyak pohon teh juga merupakan disinfektan yang terkenal dan komposisi keseluruhan larutan tidak mempengaruhi kulit Anda dengan cara apa pun.

Lihat juga: Handuk yang terorganisir

Jika Anda mencari disinfektan buatan sendiri yang lebih ampuh, yang perlu Anda lakukan adalah meningkatkan konsentrasi larutan secara keseluruhan. Dengan kata lain, Anda harus mencampurkan dua kali lipat dari semua bahan untuk mendapatkan disinfektan pembersih alami tanpa efek samping yang berbahaya.

Jika Anda juga memiliki resep buatan sendiri untuk membersihkan rumah Anda, bagikan dengan saya. Saya tidak sabar menunggu komentar Anda. Selamat mencoba dan tetaplah menjadi pembaca yang aman!

Lihat juga: Cara Membuat Hewan Felt Mudah Langkah demi Langkah

Albert Evans

Jeremy Cruz adalah desainer interior terkenal dan blogger yang bersemangat. Dengan bakat kreatif dan perhatian terhadap detail, Jeremy telah mengubah banyak ruang menjadi lingkungan hidup yang menakjubkan. Lahir dan dibesarkan dalam keluarga arsitek, desain mengalir dalam darahnya. Sejak usia muda, ia tenggelam dalam dunia estetika, selalu dikelilingi oleh cetak biru dan sketsa.Setelah memperoleh gelar sarjana Desain Interior dari universitas bergengsi, Jeremy memulai perjalanan untuk mewujudkan visinya. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri ini, dia telah bekerja dengan klien kelas atas, merancang ruang tamu yang indah yang mewujudkan fungsionalitas dan keanggunan. Kemampuannya untuk memahami preferensi klien dan mengubah impian mereka menjadi kenyataan membedakannya di dunia desain interior.Semangat Jeremy untuk desain interior melampaui menciptakan ruang yang indah. Sebagai penulis yang rajin, ia membagikan keahlian dan pengetahuannya melalui blognya, Dekorasi, Desain Interior, Ide untuk Dapur dan Kamar Mandi. Melalui platform ini, ia bertujuan untuk menginspirasi dan membimbing pembaca dalam upaya desain mereka sendiri. Dari tip dan trik hingga tren terkini, Jeremy memberikan wawasan berharga yang membantu pembaca membuat keputusan yang tepat tentang tempat tinggal mereka.Dengan fokus pada dapur dan kamar mandi, Jeremy percaya bahwa area ini memiliki potensi yang luar biasa untuk fungsionalitas dan estetikamenarik. Dia sangat percaya bahwa dapur yang dirancang dengan baik dapat menjadi jantung dari sebuah rumah, membina hubungan keluarga dan kreativitas kuliner. Demikian pula, kamar mandi yang dirancang dengan indah dapat menciptakan oasis yang menenangkan, memungkinkan individu untuk bersantai dan meremajakan diri.Blog Jeremy adalah sumber daya untuk penggemar desain, pemilik rumah, dan siapa saja yang ingin mengubah ruang hidup mereka. Artikel-artikelnya melibatkan pembaca dengan visual menawan, saran ahli, dan panduan mendetail. Melalui blognya, Jeremy berusaha memberdayakan individu untuk menciptakan ruang yang dipersonalisasi yang mencerminkan kepribadian, gaya hidup, dan selera mereka yang unik.Ketika Jeremy tidak sedang mendesain atau menulis, dia dapat ditemukan menjelajahi tren desain baru, mengunjungi galeri seni, atau menyeruput kopi di kafe yang nyaman. Rasa hausnya akan inspirasi dan pembelajaran berkelanjutan terlihat jelas dalam ruang yang dibuat dengan baik yang ia ciptakan dan konten berwawasan yang ia bagikan. Jeremy Cruz adalah nama yang identik dengan kreativitas, keahlian, dan inovasi di bidang desain interior.